Selasa, Januari 19, 2021

Kadinkes Malra: Vaksin untuk Maluku Tenggara, Tual, dan Aru Disimpan di Langgur

Ada empat lokus (tempat) penyimpanan vaksin di Maluku. Maluku Tenggara temasuk salah satu tempat penyimpanan vaksin.


Langgur, suaradamai.com – Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Maluku Tenggara dr. Katrinje Notanubun mengatakan, vaksin buatan sinovac yang disiapkan Kemenkes untuk Provinsi Maluku telah tiba di Ambon.

Tetapi belum didistribusikan ke 11 kabupaten/kota di Maluku karena masih menunggu izin dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

“Di Provinsi Maluku, ada empat lokus (tempat) penyimpanan vaksin. Maluku Tenggara temasuk salah satu tempat penyimpanan vaksin untuk kebutuhan Maluku Tenggara, Tual dan Kepulauan Aru,” jelas Ketty, sapaan Katrinje, dalam konferensi pers yang dilaksanakan di Kantor Bupati Malra, Jumat (8/1/2021).

Dia melanjutkan, instalasi farmasi Kabupaten Maluku Tenggara dianggap layak untuk ditempatkan cold room (ruangan dingin) yang berkapasitas lebih dari 43.000 watt. Dimana cold room ini akan diatur suhunya antara 2 sampai 8 C° untuk menyimpan vaksin.

Dinas Kesehatan sementara melakukan koordinasi dengan PLN untuk menambah daya menjadi 53.000 watt. Sebagai antisipasi, Dinkes juga akan menyediakan genset agar mencegah terjadinya  pemadaman listrik.

Persiapan vaksinasi di Malra

Ketty katakan, Pemerintah Kabupaten Maluku Tenggara telah menyiapkan 18 puskesmas, Rumah Sakit Hati Kudus Langgur dan RSUD Karel Sadsuitubun sebagai fasilitas pelayanan kesehatan vaksinasi Covid-19.

“Pada RS Hati Kudus Langgur dan RSUD Karel Sadsuitubun Langgur nantinya akan disiapkan tempat penyimpanan vaksin, sedangkan untuk puskesmas sudah ada tempat cold chain atau tempat menyimpan vaksin. Selama ini kami sudah rutin mengerjakan vaksinasi untuk anak-anak atau imunisasi,” papar Ketty.

Plt Direktur Karel Sadsuitubun Langgur itu juga menjelaskan, tenaga kesehatan (nakes) adalah yang pertama kali disuntik atau diberikan vaksin.

“Dalam beberapa hari kedepan kami akan latih 110 orang tenaga kesehatan. Pada tiap rumah sakit akan dilatih 10 orang dan puskesmas akan dilatih dilatih 5 orang, yang terdiri dari dokter perawat dan bidan yang akan dilatih secara virtual bersama tenaga kesehatan se-Provinsi Maluku,” kata Ketty.

Ketty melanjutkan, pada setiap rumah sakit dan puskesmas akan disiapkan empat meja dan akan ada empat petugas kesehatan saat pelaksanaan vaksinasi.

Meja pertama untuk pendaftaran. Meja kedua untuk screening oleh dokter, dimana pasien yang divaksinasi harus memenuhi persyaratan tertentu yakni umur 18-59 tahun dalam keadaan sehat. Jika memenuhi syarat, pasien tersebut akan masuk meja ketiga yaitu pelaksanaan vaksinasi. Setelah selesai akan diberikan e-tiket.

Selanjutnya pada meja keempat, akan menginput data melalui aplikasi P-Care. Aplikasi ini merupakan aplikasi yang disiapkan oleh BPJS. Dalam penginputan, akan diketahui efek samping atau kata lain kejadian ikutan pasca imunisasi (KIPI).

Editor: Labes Remetwa

Pada setiap rumah sakit dan puskesmas akan disiapkan empat meja dan akan ada empat petugas kesehatan saat pelaksanaan vaksinasi.


Baca juga:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

ARTIKEL TERPOPULER

Tharob: Varietas Bawang Merah Tajuk Lebih Baik dan Cocok di Kei

Bawang merah varietas tajuk yang diproduksi di Kei memiliki ciri yang sama seperti di Nganjuk, Jawa Timur. Langgur, suaradamai.com...

Jalan Trans Pulau Kei Besar Resmi Jadi Proyek Prioritas Nasional

Selamat untuk seluruh masyarakat Maluku Tenggara. Kita tatap Maluku Tenggara yang lebih baik. Langgur/Jakarta, suaradamai.com – Kabar baik bagi...

Kerajinan Tangan Warga Ohoiren Perlu Inovasi

Kerajinan tangan lokal mulai mengalami kemunduran karena tidak ada inovasi. Langgur, suaradamai.com – Industri kreatif seperti kerajinan tangan...

Pemkot Tual Pulangkan 254 Pelaku Karantina: Terbanyak Mahasiswa

Wali Kota memanfaatkan kesempatan tersebut untuk menasihati pelaku karantina yang sebagian besar adalah pelajar mahasiswa.

KOMENTAR TERBARU

× Ada yang bisa dibantu?