Turunkan Angka Stunting, DPPKB dan Diskes Harus Kolaborasi

Ikuti suaradamai.com dispot_imgspot_imgspot_imgspot_img

“Saya menaruh harapan besar pada DPPKB dan juga Dinkes serta OPD teknis lainnya, sehinga dapat kolaborasi dan bersinergi dalam penurunan stunting. Karena salah satu faktor penghambat intervensi kebijakan kita adalah ego sektoral,” ungkap Wattimena di Marina Hotel, Kamis (16/3/2023).


Ambon, suaradamai.com – Penjabat Walikota Ambon, Bodewin M. Wattimena, mengatakan, Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DPPKB) Ambon dan Dinas Kesehatan (Dinkes) harus kerjasama berkolaborasi serta bersinergi dalam rangka melaksanakan percepatan penurunan angkat stunting di Kota Ambon.

Dikatakan, adanya ego sektoral menjadi salah satu faktor penghambat intervensi kebijakan dalam upaya percepatan penurunan angka Stunting, sehingga diingatkan kepada OPD terkait dalam lingkup Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon untuk dapat menyadari hal tersebut.

“Saya menaruh harapan besar pada DPPKB dan juga Dinkes serta OPD teknis lainnya, sehinga dapat kolaborasi dan bersinergi dalam penurunan stunting. Karena salah satu faktor penghambat intervensi kebijakan kita adalah ego sektoral,” ungkap Wattimena di Marina Hotel, Kamis (16/3/2023).

Menurutnya, ego sektoral biasanya terjadi dipemerintahan apabila ada pelimpahan kewenangan, dalam hal stunting yang dari Dinkes ke DPPKB. Karena awalnya itu tanggungjawab penanganan stunting ada di Kementerian Kesehatan, diturunkan ke Dinnes. Kemudian kewenangan tersebut dirubah ke BKKBN yang diturunkan ke DPPKB.

“Terkadang kita sulit untuk melepaskan suatu kewenangan kepada yang lain dan ini hal yang biasa terjadi di lingkungan pemerintahan. Ego sektoral seperti beginilah yang membuat lain tidak tolong lain, lain tidak bantu lain, lain sengaja membiarkan yang lain untuk tidak berhasil,” jelas Wattimena.

Untuk, dirinya berharap, DPPKB Ambon dan Dinkes Ambon bisa bekerjasama untuk menuntaskan angkat stunting di Kota Ambon.

Sementara itu, Ketua Percepatan Penurunan Stunting Kota Ambon, Agus Ririmasse, menambah, pihaknya akan melaksanakan pertemuan bersama antara DPPKB dan Dinkes, sehingga bisa menyatukan presepsi dan berkolaborasi untuk menghilangkan stunting di Kota Ambon.

“Hal yang akan kita buat ini untuk Kota Ambon bukan sektoral, selalu Ketua tim saya akan mengintervensi dinas terkait, sehingga kita bisa bekerja sama-sama untuk menurunkan stunting. Dan intinya Kota Ambon tahun 2024 angka stunting kita akan turun dibawah rata-rata,” pungkas Ririmasse.


Baca juga:

Ikuti suaradamai.com dispot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Ronald Tethool

Sosok inspiratif yang berhasil memajukan pariwisata Ngurbloat, Kepulauan Kei, Maluku.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -

KOMENTAR TERBARU