Widya MI ingatkan Para Orang Tua Pastikan Dapat Imunisasi Lengkap Wujudkan Generasi Muda Sehat

“Tujuannya tak lain agar anak-anak kita terlindung dari penyakit-penyakit seperti campak, rubella, tetanus, difteri dan polio yang bisa dicegah dengan cara imunisasi,” imbau Widya.


Ambon, suaradamai.com– Ketua TP PKK Provinsi Maluku, Widya Pratiwi Murad Ismail meminta kepada para orang tua untuk memastikan anak-anak mendapatkan imunisasi lengkap. Arahan itu disampaikannya dalam kegiatan Pencanangan Bulan Imunisasi Anak Nasional (BIAN) di Kota Ambon Provinsi Maluku tahun 2022 yang ditandai dengan pemberian tetesan imunisasi Polio kepada 10 anak balita oleh Ketua Tim Penggerak (TP) PKK Provinsi Maluku, didampingi Ketua TP PKK Kota Ambon, Felisa M Kalalo sebagai tanda pencanangan dimulainya kegiatan BIAN di Kota Ambon.

Pencanangan BIAN dipusatkan di tribun Lapangan Merdeka, Kamis (9/6/2022) dihadiri Penjabat Sekda Maluku, Sadali Ie, Pejabat Walikota Ambon, Bodewin Wattimena, para pimpinan OPD Kota Ambon, perwakilan UNICEF Kota Ambon beserta anggota TP PKK Provinsi Maluku dan Kota Ambon. 

Pada kesempatan itu, Ketua TP PKK Provinsi Maluku, Widya Pratiwi Murad Ismail meminta kepada para orang tua untuk memastikan anak-anak mendapatkan imunisasi lengkap.

 “Tujuannya tak lain agar anak-anak kita terlindung dari penyakit-penyakit seperti campak, rubella, tetanus, difteri dan polio yang bisa dicegah dengan cara imunisasi,” imbau Widya.

Imunisasi kata Widya, melindungi anak agar kedepan dapat mewujudkan generasi muda yang sehat.

‘Mudah-mudahan hari ini membawa kebaikan khususnya buat anak-anak yang ada di Kota Ambon, dan di Maluku ini. Mari kita siapkan anak-anak kita agar saat dewasa nanti jauh lebih sehat dan menjadi anak yang cerdas,” harap Widya.

Isteri Gubernur Maluku ini juga berharap agar TP PKK sebagai penggerak keluarga berperan dalam menyiapkan generasi muda yang sehat.

“Ini adalah tanggungjawab kita. Karena sehatnya anak-anak adalah tanggungjawab kita sebagai ibu. Apalagi kita selaku ibu juga selaku pengurus TP PKK,” ajak Widya.

Sementara itu, Sekretaris Dinas Kesehatan Kota Ambon, dr. Chandra, M.Kes menyampaikan,  BIAN adalah kegiatan imunisasi pada bayi balita dan anak sekolah yang dilakukan serempak di seluruh Indonesia dalam waktu bersamaan yaitu pada bulan Mei-Juni dan bulan Agustus.

Tujuan penyelenggaraan kegiatan BIAN, jelas Chandra adalah untuk menurunkan angka kesakitan, kecacatan dan bahkan kematian yang disebabkan oleh kuman penyebab penyakit tuberculosis, campak, rubella, hepatitis, pertussis, difteri, polio, tetanus, meningitis dan lainnya.

Dikatakannya, pemberian imunisasi terbukti melindungi anak-anak dari penyakit berbahaya sehingga anak lebih sehat dan lebih produktif.

Menurutnya, berdasarkan data Kementerian Kesehatan tahun 2022, terdapat 1,7 juta anak Indonesia belum mendapatkan imunisasi dasar lengkap selama pandemik Covid-19.

Sementara untuk sasaran BIAN, jelas Chandra yaitu anak usia 9 bulan sampai dengan kurang dari 12 tahun.

“Jumlah sasaran BIAN Kota Ambon (9 bulan sampai dengan kurang 12 tahun) sebesar 57.496 anak. Balita 16.608 anak dan usia 5-12 tahun = 40.888 anak,” papar Chandra.

Untuk jenis imunisasi yang diberikan untuk anak usia 12-59 bulan, lanjut Chnadra, yaitu melengkapi imunisasi polio dan DPT-HB-HIB (Hemopilus influenza) dan melengkapi status vaksinasi yang masih belum lengkap. Sedangkan untuk anak 5-12 tahun diberikan vaksin campak dan rubella.

“Untuk itu, dengan terlaksananya kegiatan BIAN diharapkan kekebalan masyarakat terhadap penyakit semakin ditingkatkan, apalagi ditambah dengan vaksinasi Covid 19 sehingga pada akhirnya masyarakat semakin sehat, dan harapan untuk mencapai eliminasi campak-rubella dapat diwujudkan, mempertahankan status Indonesia bebas polio, mempertahankan eliminasi tetanus pada ibu hamil dan bayi baru lahir serta mengendalikan penyakit difteri dan pertussis,” urainya.

Untuk diketahui, kegiatan BIAN selain dilaksanakan Tribun LapanganMerdeka, juga dilaksanakan serempak di 5 kecamatan di Kota Ambon yang berpusat di Kecamatan Baguala, Teluk Ambon dan Leitimur Selatan, dengan melibatkan semua stake holder dan lintas sektor terutama Kerjasama dari TP PKK Provinsi Maluku dan TP PKK Kota Ambon.


Baca juga:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

KOMENTAR TERBARU