Gubernur MI Sampaikan Pesan Alm. Max Pattinama Saat Upacara Pelepasan Kedinasan

“Selain menjadi dosen dan guru besar di Universitas Pattimura (Unpatti), di penghujung karier-nya, alm. mendedikasikan waktu, tenaga dan pikiran untuk kemajuan pariwisata Maluku. Pak Max sangat bersemangat ketika diajak membicarakan ide dan pemikiran untuk membenahi pariwisata Maluku,” kata Gubernur.


Ambon, suaradamai– Gubernur Maluku, Murad Ismail menyampaikan kesan pesan serta keinginan almarhum Plt. Kadis Pariwisata Provinsi Maluku Prof. Dr. Ir. Marcus Josef Pattinama, DEA selama masih hidup mendorong Maluku memiliki ikon pariwisata bertaraf internasional. Kesan tersebut disampaikan Gubernur dalam sambutan tertulis yang disampaikan Penjabat Sekretaris Daerah (Sekda) Maluku, Sadali Ie, saat memimpin upacara pelepasan kedinasan almarhum Marcus Josef Pattinama, Rabu (8/6/2022) yang dipusatkan di Auditorium Unpatti, Ambon untuk dimakamkan.  Gubernur sendiri saat ini sedang berada di Jakarta dalam rangka mengisi beberapa agenda pemerintahan.

“Impian besar almarhum adalah menjadikan istana mini di Banda, sebagai istana kepresidenan sehingga Provinsi Maluku memiliki ikon pariwisata bertaraf nasional, yang dapat disejajarkan dengan istana tampak-siring Bali, istana kepresidenan Gedung Agung Yogyakarta, ataupun Istana Bogor,” ungkap Gubernur.

Mantan Dankor Brimob Polri ini, menceritakan, mengenal sosok almarhum sebagai figur seorang teknokrat yang cerdas tapi bersahaja, selalu berpikir rasional dan memiliki karakter serta kewibawaan seorang pemimpin.

“Selain menjadi dosen dan guru besar di Universitas Pattimura (Unpatti), di penghujung karier-nya, alm. mendedikasikan waktu, tenaga dan pikiran untuk kemajuan pariwisata Maluku. Pak Max sangat bersemangat ketika diajak membicarakan ide dan pemikiran untuk membenahi pariwisata Maluku,” kata Gubernur.

Ia mengaku sangat terpukul dengan kepergian alm. Max Pattinama.

“Rasanya tidak ada kata yang dapat terucapkan di hari perkabungan ini. Sebab jujur harus saya katakan bahwa, secara pribadi saya sangat terpukul, karena selaku pemimpin daerah, saya bukan saja kehilangan rekan kerja yang loyal, tetapi juga kawan sekolah, teman diskusi, dan sahabat baik yang setia berbagi saran, ide dan pikiran-pikiran cemerlang.

Apalagi, saya dan alm. baru saja melakukan pertemuan dengan investor dari Korea Selatan guna membahas investasi sektor transportasi pariwisata, dengan teknologi wing in ground craft, yaitu pesawat yang dapat mendarat di laut, dimana proyek inovatif ini disiapkan untuk membuka akses transportasi antar pulau, sekaligus memudahkan mobilitas wisatawan yang akan keluar-masuk provinsi maluku sebagai wilayah kepulauan,” ujarnya.

Peristiwa kehilangan ini adalah salah satu kehilangan terbesar bagi Pemda Maluku, Unpatti terutama bagi dunia pariwisata Maluku.

“Sebagai manusia, kita semua menginginkan alm. tetap hidup agar terus dapat mewujudkan ide dan karya inovatif bagi kemajuan pariwisata Maluku, tetapi ternyata Tuhan berkehendak lain,” imbuhnya.

Oleh sebab itu, atas nama Pemerintah Provinsi Maluku, Gubernur menyampaikan penghargaan tinggi dan ucapan terima kasih yang besar kepada alm. yang mendedikasikan buah karya dan jasa-jasanya bagi masyarakat dan negeri ini.

“Penghargaan tinggi juga kami sampaikan kepada ibu Ina (isteri alm), Sesil dan Daniel (anak alm) dan keluarga besar Pattinama, yang selalu setia mendampingi alm. dalam suka duka menjalani tugas-tugas mengabdi dan berkarya dalam setiap jabatan yang dipercayakan.

Kesedihan adalah ekspresi dari rasa duka-cita yang dialami saat ini, namun saya ingin mengingatkan, janganlah kita larut dalam kesedihan yang berkepanjangan, sebab kenyataan hidup harus terus dijalani oleh keluarga. Karena itu, percayalah penyertaan Tuhan Yang Maha Kuasa pasti selalu bersama dengan keluarga. dalam rasa duka yang mendalam, kami mendoakan kepergian alm. Pak Max kiranya mendapatkan tempat yang damai di sisi sang pencipta,” tuturnya.

Akhirnya, atas nama Pemda Provinsi Maluku, Gubernur menyampaikan turut berduka cita yang mendalam kepada keluarga besar atas berpulangnya alm. Prof. Dr. Ir. Marcus Josef Pattinama, DEA.

“Doa tulus kami, semoga Tuhan Yang Maha Kuasa, senantiasa memberikan kekuatan dan Sketabahan kepada ibu ina, sesil, daniel dan seluruh keluarga yang ditinggalkan. Selamat jalan Bung Max, selamat jalan teman, selamat jalan sahabat ku, selamat jalan putra terbaik yang telah berbakti untuk kemajuan bumi raja-raja. Selamat berpisah saudara-ku, Tuhan menerimamu kembali ke sisi-Nya, sebab nama-mu sudah tertulis dalam buku kehidupan,” tandas Gubernur

Turut Hadir dalam acara pemakaman, pimpinan dan anggota DPRD Provinsi Maluku, Pimpinan OPD Lingkup Pemprov Maluku dan instansi vertikal, Rektor dan seluruh Civitas Unpatti.


Baca juga:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

KOMENTAR TERBARU