PDIP Tolak Koalisi Perubahan Anies Baswedan, Tidak Sejalan dengan Jokowi

Ikuti suaradamai.com dispot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Kata Hasto, PDIP pasti akan berkoalisi tetapi tidak dengan koalisi yang mengusung antitesa Jokowi.


Jakarta, suaradamai.com – Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) menolak koalisi dengan partai politik (Parpol) yang mengusung eks Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sebagai calon presiden (capres) 2024.

Sekretaris Jenderal (Sekjen) PDIP, Hasto Kristiyanto di Sekolah Partai PDIP, Jakarta Selatan, Kamis, 23 Februari 2023 menegaskan, partai berlambang banteng itu tidak mungkin bergabung dengan Koalisi Perubahan yang digagas Partai NasDem, PKS, dan Demokrat.

Hasto menyoroti capres koalisi tersebut yakni Anies Baswedan yang selama ini dianggap sebagai antitesa Presiden Jokowi.

Kata Hasto, PDIP pasti akan berkoalisi tetapi tidak dengan koalisi yang mengusung antitesa Jokowi.

“Sehingga kami jelas berbeda dengan NasDem, Demokrat, PKS, yang telah mengusung Pak Anies Baswedan,” tegasnya.

Dijelaskan Hasto, kepemimpinan Anies di DKI Jakarta sudah menunjukkan bahwa tidak ada kesinambungan kebijakan dengan Jokowi. Oleh sebab itu, Hasto menilai Anies tidak akan melanjutkan kebijakan Jokowi kala terpilih jadi Presiden.

“Dari gubernurnya saja sudah antitesa, banyak kebijakan Pak Jokowi yang tidak dilanjutkan. Apalagi nanti kebijakan-kebijakan untuk yang lebih besar. Karena politik ini dimulai dari hal yang lebih kecil,” paparnya.

Meski berbeda pandangan, Hasto mengucapkan selamat kepada NasDem, Demokrat, dan PKS yang semakin dekat untuk mendeklarasikan secara resmi makin memperkuat Koalisi Perubahan. Dia menyebut koalisi untuk menghadapi Pemilihan Umum memang hak dari tiap partai.

“Kami ucapkan selamat ketika NasDem, Demokrat, dan PKS sudah membangun suatu kerja sama politik tersebut dan semakin mengerucut,” kata Hasto.

Diketahui, PDIP merupakan satu-satunya partai yang bisa mengajukan Capres secara mandiri. Pasalnya, jumlah kursi yang dimiliki partai berlambang banteng moncong putih itu telah memenuhi syarat ambang batas pencalonan presiden atau presidential threshold.

Meskipun demikian, Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri, masih belum juga mengumumkan siapa Capres yang akan mereka usung.

Siapapun Capres PDIP yang akan diumumkan adalah hak prerogatif Megawati.

PDIP disebut memiliki dua kandidat kuat, yaitu Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Ketua DPR RI Puan Maharani yang juga merupakan putri dari Megawati.

Dalam hasil survei dari sejumlah lembaga survei resmi di Indonesia, nama Ganjar Pranowo selalu teratas melambung jauh dari capres lainnya seperti Menteri Pertahanan Prabowo Subianto hingga Anies Baswedan.


Baca juga:

Ikuti suaradamai.com dispot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Ronald Tethool

Sosok inspiratif yang berhasil memajukan pariwisata Ngurbloat, Kepulauan Kei, Maluku.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -

KOMENTAR TERBARU