Wali Kota Tual Sampaikan Laporan Pertanggungjawaban APBD 2022

Ikuti suaradamai.com dispot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Pendapatan daerah tahun 2022 dianggarkan sebesar Rp632 miliar, terealisasi sebesar Rp631 miliar atau 99,92%, dari total pendapatan daerah.


Tual, suaradamai.com – Wali Kota Tual Adam Rahayaan menyampaikan Nota Pengantar Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) tentang Laporan Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2022, Jumat (26/5/2023).

Dia mengungkapkan, pendapatan daerah tahun 2022 dianggarkan sebesar Rp632 miliar, dengan realisasi sebesar Rp631 miliar atau 99,92%, dari total pendapatan daerah.

Rahayaan bilang apabila dibandingkan dengan realisasi pendapatan daerah tahun 2021 sebesar Rp718 miliar, maka terjadi penurunan sebesar Rp86 miliar atau turun 12,08 persen.

Gambaran laporan keuangan Pemerintah Kota Tual yang disampaikan Wali Kota dapat dirinci sebagai berikut:

  1. Pendapatan Asli Daerah (PAD) dianggarkan sebesar Rp33.798.555.300, dengan realisasi sebesar Rp23.668.582.663, atau 70,03 persen. Bila dibandingkan realisasi PAD 2021, sebesar Rp24.618.879.902, maka terjadi penurunan sebesar 3,86 persen.
  2. Pendapatan Transfer dianggarkan sebesar Rp567.318.930.639. Bila dibandingkan dengan realisasi pendapatan transfer tahun 2021, sebesar Rp679.492.477.530, maka terjadi penurunan yakni 14,13 persen.
  3. Belanja Tak Terduga dianggarkan sebesar Rp6.500.000.000, dengan realisasi Rp5.377.234.831,00 atau 82,73 persen. Bila dibandingkan dengan realisasi belanja tak terduga tahun 2021 sebesar Rp7.963.853.906, maka terjadi penurunan sebesar 32,48 persen.
  4. Belanja Transfer dianggarkan sebesar Rp60.930.758.200, dengan realisasi sebesar Rp58.760.028.563, atau 96,44 persen bila dibandingkan dengan realisasi belanja transfer tahun 2021, sebesar Rp73.799.327.864, maka terjadi penurunan yakni 20,38 persen.
  5. Sisa lebih pembiayaan tahun anggaran (Silpa) Pemerintah Kota Tual tahun anggaran 2022 sebesar Rp32.183.738.945. Bila dibandingkan dengan Silpa tahun anggaran 2021 sebesar Rp36.057.852.675 maka terjadi penurunan yakni Rp3.874.113.729 atau turun 10,74 persen.

Neraca Tahun 2022

Berdasarkan hasil pemeriksaan BPK RI Perwakilan Provinsi Maluku atas Neraca Pemerintah Kota Tual Tahun 2022 yang terdiri dari:

  1. Saldo Aset tahun 2022 sebesar Rp1.578.753.056.631, dengan peningkatan sebesar Rp31.493.524.516 atau 2,04 persen. Jika dibandingkan dengan Saldo Aset 2021 sebesar Rp1.545.149.562.212.
  2. Saldo Aset Pemerintah Kota Tual tahun 2022 terdiri dari:
  3. Saldo Aset Lancar sebesar Rp46.152.489.851 atau mengalami penurunan yakni Rp13.523.800.528, atau turun 22,66 persen.
  4. Saldo Investasi Jangka Panjang sebesar Rp31.254.013.659 atau mengalami kenaikan sebesar Rp12.158.645.138 atau naik 65,23 persen.
  5. Saldo Aset Tetap sebesar Rp1.408.503.145.285 atau mengalami kenaikan sebesar Rp37.967.884.367 atau naik 2,77 persen.
  6. Saldo Aset Lainnya sebesar Rp92.843.407.835, atau mengalami penurunan sebesar Rp3.813.909.977,09 atau turun 3,95 persen.
  7. Saldo Kewajiban Pemerintah Kota Tual tahun 2022 tercatat sebesar Rp10.684.809.250. Jika dibandingkan dengan Saldo Kewajiban tahun 2021 sebesar Rp13.371.271.352, maka terjadi penurunan nilai Kewajiban Pemerintah Kota Tual sebesar Rp2.686.462.098, atau turun 20,09 persen.
  8. Lain-Lain Pendapatan Daerah yang sah dianggarkan sebesar Rp30.966.265.000 dengan realisasi sebesar Rp24.435.301.625 atau 78,91 persen. Bila dibandingkan dengan realisasi lain-lain Pendapatan Daerah Kota Tual yang Sah tahun 2021 sebesar Rp14.232.924.220, maka terjadi peningkatan sebesar 71,68 persen.

Belanja Daerah

Belanja Daerah Pemerintah Kota Tual tahun 2022 dianggarkan sebesar Rp656.129.541.614 dengan realisasi sebesar Rp623.453.729.386 atau 94,70 persen dari total Belanja Daerah. Bila dibandingkan dengan Realisasi Belanja Daerah 2021 sebesar Rp726.117.780.266 maka terjadi penurunan sebesar Rp102.664.050.879,29 atau turun 14,14 persen.

Realisasi Belanja Daerah tahun 2022 dapat dirinci sebagai berikut:

  1. Belanja Operasi dianggarkan sebesar Rp428.974.690.373, dengan realisasi sebesar Rp402.756.672.999, atau 93,89 persen. Bila dibandingkan dengan realisasi Belanja Operasi tahun 2021 yang dianggarkan sebesar Rp343.584.001.691, maka terjadi kenaikan sebesar 17,22 persen.
  2. Belanja Modal dianggarkan sebesar Rp159.724.093.041, dengan realisasi sebesar Rp156.559.792.993,24 atau 98,02 persen. Bila dibandingkan dengan realisasi Belanja Modal tahun 2021 sebesar Rp300.770.596.805, maka terjadi penurunan yakni 47,95 persen.

Editor: Labes Remetwa


Baca juga:

Ikuti suaradamai.com dispot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Ronald Tethool

Sosok inspiratif yang berhasil memajukan pariwisata Ngurbloat, Kepulauan Kei, Maluku.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -

KOMENTAR TERBARU